Catatan Untuk Pembaca

Apabila meng-copy apapun dari blog ini, tolong sertakan kredit/sumber dari blog ini! Harap dimengerti ya. Selamat Datang & Terima kasih atas kunjungannya :)

Sabtu, 11 Mei 2013

Contoh Dari 10 Konsep Geografi


Konsep Lokasi
1. Letak absolute : Letak suatu tempat ditinjau dari letak astronomis (lintang dan bujur).
   Contoh:  Indonesia terletak antara 950 BT-1410 BT dan 60LU-110LS.
2. Letak relatif : letak suatu tempat ditinjau dari tempat yang lain.
    Contoh: a. Indonesia berada di antara benua Asia dan Australia.
                 b. Tanah yang lokasinya di daerah perkotaan biasanya harganya lebih mahal.
                 c. Pantai Parangtritis yang terletak di Bantul,Yogyakarta.

Konsep Jarak
Konsep jarak dibagi menjadi dua yaitu
1.    Jarak absolute : Jarak antara dua tempat yang ditarik garis lurus atau jarak sebenarnya.
     Contoh: a.  Jarak antara kota A dan B adalah 150 km.
                  b.  Jarak tempuh untuk mengangkut bahan baku ke pabrik mempengaruhi besar biaya angkut.
2.   Jarak relative: jarak anatara dua tempat dengan pertimbangan tertentu misal waktu, aksesibilitas dan
    biaya.
    Contoh: a. Jarak antara kota A dan B ditempuh dengan waktu 3 jam menggunakan kendaraan bermotor.
                 b. Tanah yang jaraknya jauh dari jalan raya, harganya lebih murah.

Konsep Keterjangkauan
Contoh:  a.   untuk menuju Semarang lebih mudah dari Solo di banding dari Karimunjawa karena sarana
                    dan prasarana transportasi Solo-Semarang lebih mudah.
              b.   suatu daerah terisolasi karena kondisi permukaan buminya menyebabkannya sulit
                    terjangkau. Desa yang dikelilingi rawa dan hutan biasanya sulit dijangkau daripada desa
                    yang terletak di tepi pantai.
               c.     penduduk di daerah pegunungan sulit dijangkau daripada penduduk yang tinggal di daerah
                    dataran rendah karena kurangnya sarana komunikasi,IPTEK,dan transportasi yang ada di
                    daerah pegunungan daripada di didataran rendah.

Konsep Pola
Contoh:
a.     Pola permukiman di pegunungan menyebar, di pantai sesuai garis pantai.
b.     Pola persebaran pemukiman di daerah pegunungan didominasi oleh pola menyebar.
c.     Pola sungai di daerah lipatan pada umumnya trellis.

Konsep Morfologi
a. Dataran tinggi di daerah puncak Bogor, lahannya dimanfaatkan untuk perkebunan teh.
b. Dataran rendah sepanjang pantai utara Jawa didominasi perkebunan tebu.
c. terbentuknya lipatan bumi karena gempa bumi.

Konsep Aglomerasi
Misalnya, pengelompokan industri, pengelompokan permukiman.
Contoh :
a.    Di Pulau Kalimantan penduduknya umumnya mengelompok sepanjang aliran sungai.
b.    orang-orang perkotaan lebih senang tinggal di perumahan elit.
Konsep Nilai Kegunaan
a. tempat wisata memiliki manfaat yang berbeda bagi setiap orang.
b. Laut memiliki nilai kegunaan bagi para nelayan, dibandingkan petani.
c. Hutan memiliki nilai kegunaan bagi pecinta alam dibandingkan pelajar.

Konsep Interaksi dan Interdependensi
Contoh :
a.  Kota membutuhkan hasil pertanian sedangkan di desa membutuhkan pakaian sehingga saling
     membutuhkan.
b.  Interaksi kota – desa terjadi, karena adanya perbedaan potensi alam.
c.  Desa menghasilkan bahan baku, sedangkan kota menghasilkan barang industri. Karena kedua wilayah
     saling membutuhkan, maka terjadi interaksi.

Konsep Deferensiasi Area
Contoh :
a.     Jenis tanaman yang dibudidayakan, antara dataran tinggi, akan berbeda dengan jenis tanaman di
     dataran rendah.
b.     Jenis mata pencaharian penduduk, misalnya penduduk yang tinggal di daerah pantai dominan bermata
     pencahariannya nelayan, berbeda dengan penduduk yang tinggal di daerah rendah cenderung mata
     pencahariannya petani.
c.     Kota yogya terkenal dengan bakpia patuk sementara kota gunung kidul terkenal dengan makanan
     geplak. Kota Yogya terkenal dengan gudeg sementara kota Solo terkenal dengan nasi liwet.
d.    Di pantai penghasil garam sedangkan pertanian daratan tinggi penghasil sayuran.

Konsep Keterkaitan Keruangan (Asosiasi)
Contoh :
a.     Wilayah pedesaan dengan perkotaan, misalnya : penduduk kota memerlukan bahan pangan dari desa,
     sebaliknya penduduk desa perlu memasarkan hasil alamnya ke kota.
b.     Daerah pantai penduduknya bermata pencaharian sebagai nelayan, karena dekat laut.
c.     Ruang Kota Jakarta terkait dengan ruang Kota Bandung. Setiap akhir pekan, jalur atau jalan sekitar
     Puncak-Bogor selalu macet karena banyak orang Jakarta yang ingin berlibur di Bandung.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar